Follow Us:
16:34 WIB - Asisten II Tinjau Desa Bukit Gajah, Kec. Ukui Dalam Rangka Persiapan Menyambut Kedatangan Menteri Koperasi dan UKM RI | 14:47 WIB - Penutupan APKASI Otonomi EXPO 2024: Menyelaraskan Budaya dan Filosofi dalam Tarian Labuhan Merapi | 02:50 WIB - Bupati Pelalawan Berharap Adanya Rakor ini, GTRA Bisa Bekerja Optimal Sebagai Bentuk Dukungan Terhadap Kemandirian Daerah | 21:18 WIB - PASTIKAN MUTU DAN KUALITAS MAKANAN TERJAGA, PETUGAS LAPAS PEKANBARU LAKUKAN PEMERIKSAAN BAHAN MAKANAN | 23:29 WIB - Tak Hanya Perkuat Kerukunan Silahturahmi, Dr. Martin Purba Sebut Bahas Soal Ini | 21:49 WIB - LAPAS PEKANBARU SAKSIKAN PELANTIKAN DAN PENGAMBILAN SUMPAH JABATAN PIMPINAN TINGGI PRATAMA
/ Hukum / Oknum Polisi Babel Diduga LGBT dan Perkosa Tahanan, Transparansi dan Akuntabilitas Polri Dipertanyakan /
Oknum Polisi Babel Diduga LGBT dan Perkosa Tahanan, Transparansi dan Akuntabilitas Polri Dipertanyakan
Rabu, 26 Juni 2024 - 10:59:47 WIB

TERKAIT:
   
 
PANGKALPINANG - Belakangan ini, institusi Polri menghadapi sorotan tajam dari masyarakat yang mengakibatkan penurunan tingkat kepercayaan publik terhadap lembaga penegak hukum ini. Polri, yang dikenal dengan semboyan "Siap Melayani, Mengayomi, dan Melindungi," kini harus berjuang keras untuk mengembalikan citranya. Rabu ,(26/6/2024).

Penyebab utama dari menurunnya kepercayaan publik adalah perilaku sejumlah oknum polisi yang terlibat dalam berbagai tindakan tidak terpuji, melanggar hukum, dan menyakiti hati masyarakat.

Beberapa tindakan tersebut termasuk membekingi praktik ilegal, memanipulasi atau menutupi peristiwa pidana, dan berbagai pelanggaran lainnya. Kasus-kasus seperti yang dialami oleh Vina serta kasus serupa lainnya menunjukkan buruknya perilaku oknum polisi yang merusak citra institusi ini.

Ironisnya, peristiwa-peristiwa yang merusak citra dan mencoreng nama baik Polri tidak seharusnya ditutupi.

Sebaliknya, dengan memberikan informasi yang benar kepada publik, Polri dapat menunjukkan sikap terbuka, transparan, dan profesional dalam menindak tegas anggotanya yang melanggar. Namun, yang terjadi di wilayah hukum Provinsi Kepulauan Bangka Belitung justru sebaliknya.

Tindakan tidak terpuji oleh oknum anggota polisi di Polres dan Polda Bangka Belitung baru-baru ini kembali mencuat, tetapi peristiwa ini tampaknya sengaja ditutupi dari publik.

Beberapa pekan lalu, 11 oknum anggota polisi dari satuan Polres Bangka Barat, DitLantas, Dit Sabhara Babel, dan Ditkrimum Polda Babel diperiksa oleh Dokes & Propam terkait dugaan keterlibatan dalam jaringan LGBT (penyuka sesama jenis).

Dari 11 oknum tersebut, dua di antaranya adalah perwira menengah (Pamen) berpangkat Kombes dan AKBP, sementara sisanya berpangkat Brigadir.

Namun, publik seolah tidak berhak mengetahui perkembangan kasus ini serta sanksi apa yang dikenakan kepada 11 oknum tersebut.

Informasi mengenai kebenaran peristiwa ini masih menjadi misteri.

Apakah memang benar atau tidak, masyarakat belum mendapatkan jawaban yang jelas.

Selain itu, kasus lain yang seolah-olah ditutupi adalah peristiwa pemerkosaan yang dilakukan oleh Bripda RA, oknum anggota Polresta Pangkalpinang dari satuan Propam Polresta Pangkalpinang.

Beberapa pekan lalu, Bripda RA dilaporkan memperkosa seorang tahanan perempuan berinisial Z (30) di Mapolres Kota Pangkalpinang. Z saat itu ditahan dalam kasus tindak pidana human trafficking/prostitusi sebagai mucikari.

Namun, publik juga tidak diberikan akses untuk mengetahui perkembangan penanganan kasus ini serta sanksi yang diterima oleh Bripda RA.

Pelaku Bripda RA tidak dikenakan sanksi penahanan, sedangkan korban Z langsung dipindahkan ke Lapas Perempuan Kota Pangkalpinang.

Rumor yang berkembang menyebutkan bahwa Bripda RA adalah anak seorang anggota DPRD di Babel yang memiliki koneksi kuat dengan pejabat di Polda Babel, sehingga perbuatannya seolah-olah ditutupi dan tidak tersentuh oleh hukum.

Kejadian-kejadian ini menimbulkan pertanyaan besar mengenai transparansi dan akuntabilitas Polri, khususnya di wilayah hukum Provinsi Kepulauan Bangka Belitung.

Bagaimana mungkin institusi yang seharusnya menjadi pelindung masyarakat justru menutupi kesalahan oknum-oknumnya sendiri? Polda Bangka Belitung harus menjawab beberapa pertanyaan penting: Apakah mereka mengetahui peristiwa-peristiwa tersebut?

Apakah sudah dilakukan pemeriksaan terhadap Bripda RA dan 11 oknum polisi lainnya? Apa sanksi yang akan dikenakan kepada mereka jika terbukti bersalah?

Dalam era informasi yang semakin terbuka ini, menutupi kebenaran hanya akan menambah ketidakpercayaan dan kekecewaan publik.

Polri, khususnya Polda Bangka Belitung, harus bersikap lebih transparan dan memberikan informasi yang jelas kepada publik mengenai perkembangan kasus-kasus ini.

Hanya dengan begitu, Polri dapat membuktikan bahwa mereka benar-benar siap melayani, mengayomi, dan melindungi masyarakat sesuai dengan semboyannya.

Lebih jauh lagi, penanganan kasus-kasus ini harus menjadi momentum bagi Polri untuk melakukan introspeksi dan pembenahan internal.

Setiap anggota Polri harus menyadari bahwa tindakan mereka mencerminkan institusi secara keseluruhan.

Kejadian-kejadian ini harus menjadi pelajaran berharga bagi institusi Polri untuk terus memperbaiki diri dan memastikan bahwa setiap anggotanya mematuhi hukum dan etika profesi yang berlaku.

Tidak cukup hanya dengan menindak oknum yang bersalah, Polri juga harus mengedukasi anggotanya mengenai pentingnya integritas dan profesionalisme dalam menjalankan tugas.

Program pelatihan dan pengawasan yang ketat harus diterapkan untuk mencegah terulangnya kejadian serupa di masa mendatang.

Selain itu, Polri juga harus bekerja sama dengan lembaga independen untuk memastikan bahwa setiap kasus pelanggaran yang dilakukan oleh anggotanya ditangani secara objektif dan transparan.

Tindakan tegas dan transparan dalam menindak oknum polisi yang melanggar hukum tidak hanya akan membantu memulihkan kepercayaan publik, tetapi juga akan memperkuat posisi Polri sebagai lembaga penegak hukum yang profesional dan dapat diandalkan.

Polri harus menunjukkan bahwa mereka tidak akan mentolerir tindakan tidak terpuji dari anggotanya dan akan selalu berkomitmen untuk melindungi dan melayani masyarakat dengan integritas yang tinggi.

Publik, sebagai pihak yang dilindungi oleh Polri, berhak mengetahui setiap perkembangan dalam penanganan kasus yang melibatkan oknum polisi. Transparansi dalam penanganan kasus-kasus ini akan menjadi bukti nyata bahwa Polri benar-benar serius dalam menjalankan tugasnya dengan jujur dan adil.

Hanya dengan demikian, Polri dapat kembali meraih kepercayaan dan dukungan penuh dari masyarakat.

Masyarakat juga harus terus bersikap kritis dan aktif dalam mengawasi kinerja Polri.

Dukungan dari media dan lembaga swadaya masyarakat sangat penting untuk memastikan bahwa Polri tetap berada di jalur yang benar dalam menjalankan tugasnya.

Sinergi antara Polri, media, dan masyarakat akan menjadi kunci utama dalam menciptakan lingkungan yang aman dan adil bagi semua pihak.

Dengan transparansi dan akuntabilitas yang ditingkatkan, Polri dapat membuktikan bahwa mereka benar-benar siap melayani, mengayomi, dan melindungi masyarakat sesuai dengan semboyannya.

Kejadian-kejadian ini harus menjadi momentum bagi Polri untuk memperbaiki diri dan membangun kembali kepercayaan publik yang telah hilang.

Hanya dengan komitmen yang kuat dan tindakan nyata, Polri dapat menjadi institusi yang dihormati dan diandalkan oleh seluruh masyarakat Indonesia.

Sampai berita dipublish jejaring media KBO Babel sudah melakukan konfirmasi kepada pejabat polisi terkait seperti Kabid Humas Polda Bangka Belitung dan Kapolres Kota Pangkalpinang, namun sayangnya tidak ada jawaban atau klarifikasi atas konfirmasi yang disampaikan.***


Berita Lainnya :
  • Asisten II Tinjau Desa Bukit Gajah, Kec. Ukui Dalam Rangka Persiapan Menyambut Kedatangan Menteri Koperasi dan UKM RI
  • Penutupan APKASI Otonomi EXPO 2024: Menyelaraskan Budaya dan Filosofi dalam Tarian Labuhan Merapi
  • Bupati Pelalawan Berharap Adanya Rakor ini, GTRA Bisa Bekerja Optimal Sebagai Bentuk Dukungan Terhadap Kemandirian Daerah
  • PASTIKAN MUTU DAN KUALITAS MAKANAN TERJAGA, PETUGAS LAPAS PEKANBARU LAKUKAN PEMERIKSAAN BAHAN MAKANAN
  • Tak Hanya Perkuat Kerukunan Silahturahmi, Dr. Martin Purba Sebut Bahas Soal Ini
  • LAPAS PEKANBARU SAKSIKAN PELANTIKAN DAN PENGAMBILAN SUMPAH JABATAN PIMPINAN TINGGI PRATAMA
  • Penuhi Hak WBP, Lapas Pekanbaru Berikan Pembebasan Bersyarat Kepada 21 Orang WBP
  • Universitas Batutta Mendapatkan Akreditasi Baik Sekali
  • Wakil Ketua DPRD Hadiri Penyampaian LHP LKPP Tahun 2023
  •  
    Komentar Anda :
       
     
    PT. Jean Seputar Indonesia
    Copyright © 2017