Follow Us:
02:34 WIB - LAPAS PEKANBARU BEKALI WARGA BINAAN DENGAN KETERAMPILAN LAUNDRY | 01:22 WIB - Peringati Hari Bhayangkara ke-78, Polres Kampar Gelar Olahraga Bersama | 01:19 WIB - Sekjen DPW IWO Indonesia Sum-Sel Pertanyakan Anggaran & Azas Manfaat Sosialisasi Akbar KPU Prabumulih | 14:39 WIB - Tingkatkan Pelayanan Tahanan Pada Warga Binaan, Rutan Pekanbaru Adakan Program Pojok Konsultasi Pelayanan Tahanan | 13:57 WIB - Petugas dan Dharma Wanita Lapas Pekanbaru Gelar Jalan Sehat, Tingkatkan Kebugaran dan Fisik | 13:53 WIB - Jaga Kebugaran dan Kesehatan Tubuh, WBP Lapas Pekanbaru Rutin Ikuti Senam
/ Ekonomi / Harga Sejumlah Bahan Pokok Naik Menjelang dan Tahun Baru /
Harga Sejumlah Bahan Pokok Naik Menjelang dan Tahun Baru
Sabtu, 03 Desember 2022 - 11:31:55 WIB
Ilustrasi telur ayam dan beras naik menjelang perayaan natal dan tahun baru (foto/int)
TERKAIT:
   
 
PEKANBARU - Harga sejumlah bahan pokok di Provinsi Riau alami kenaikan menjelang Natal dan Tahun Baru (Nataru) 2023. Kenaikan yang cukup signifikan seperti pada beras dan telur ayam.

Ana, seorang warga Pekanbaru menyebut harga telur sudah naik sejak sepekan terakhir. Sebelumnya harga telur satu papan isi 30 butir pada kisaran Rp46 ribu, namun pekan ini terus mengalami kenaikan hingga Rp54 ribu.

"Beras harganya terus naik, katanya karena gagal panen. Mudah-mudahan pemerintah bisa membantu untuk menstabilkan harga beras ini segera," sebut Ana.

Kemudian, harga beras premium juga naik. Beras premium per karung 10 Kg saat ini berada dikisaran Rp150 ribu. Menurutnya, kondisi tersebut cukup memberatkan masyarakat terutama yang ekonomi lemah.

"Telur memang mengalami kenaikan akibat permintaan yang tinggi menjelang perayaan Nataru," sebut Ningsih.

Kepala Dinas Perindustrian, Perdagangan, Koperasi dan UKM Riau Taufiq OH melalui Kasi Pengembangan dan Perdagangan Suryatiningsih menyebut, untuk telur memang saat ini mengalami kenaikan.

Sementara itu, untuk kenaikan harga beras, sudah terjadi cukup lama. Terjadinya akibat gagal produksi pada sentra beras, terutama di daerah Sumatera Barat (Sumbar).

"Beras yang naik terutama dari Sumatera Barat, ini karena terjadi gagal panen. Namun kalau untuk beras pulen, harganya masih stabil," sebutnya.


Berita Lainnya :
  • LAPAS PEKANBARU BEKALI WARGA BINAAN DENGAN KETERAMPILAN LAUNDRY
  • Peringati Hari Bhayangkara ke-78, Polres Kampar Gelar Olahraga Bersama
  • Sekjen DPW IWO Indonesia Sum-Sel Pertanyakan Anggaran & Azas Manfaat Sosialisasi Akbar KPU Prabumulih
  • Tingkatkan Pelayanan Tahanan Pada Warga Binaan, Rutan Pekanbaru Adakan Program Pojok Konsultasi Pelayanan Tahanan
  • Petugas dan Dharma Wanita Lapas Pekanbaru Gelar Jalan Sehat, Tingkatkan Kebugaran dan Fisik
  • Jaga Kebugaran dan Kesehatan Tubuh, WBP Lapas Pekanbaru Rutin Ikuti Senam
  • Perawatan dan Pemeliharaan Ambulans Lapas Pekanbaru
  • PT. RAPP Taja Kegiatan Penandatanganan MoU Program Desa Bebas Api Dengan Bupati Pelalawan dan Pj. Bupati Kampar
  • Bupati Pelalawan Hadiri Kegiatan Intervensi Serentak Pencegahan Stunting dan Pelayanan Kesehatan Bergerak di Desa Sari Mulya
  •  
    Komentar Anda :
       
     
    PT. Jean Seputar Indonesia
    Copyright © 2017